CHIN MAY

 

Kali ini saya akan memperkenalkan seorang wanita hebat, pejuang hak kaum Taiwan Aborigine. Orang ini bernama Chin May, dilahirkan di Heping Township, kota Taichung dengan nama Gao Su Mei pada tanggal 21 September 1965. Darah Aboriginenya didapat dari garis keturunan ibu yang merupakan putri suku asli Atayal di Taiwan, sedangkan ayahnya suku Han dari RRC yang kemudian pindah dan berdiam di Taiwan. Nama kesukuan Chin May adalah Giwas Ali.Chin May seorang wanita hebat yang mampun melaksanakan berbagai peran dalam hidupnya. Mulanya ia hanya dikenal sebagai penyanyi biasa, pada 1984 Chin May mulai membintangi serial film penulis legendaris Taiwan, Qiong Yao. Tidak puas sebagai artis, tahun 1994 ia menginvestasi sebuah perusahaan Wedding Photography di Taipei. Dua tahun kemudian (1996), dalam suatu insiden kebakaran hebat, perusahaan terbakar habis bahkan 6 orang karyawan yang tidak sempat melarikan diri ikut meninggal dalam kebakaran itu. Semua jerih payah, harta benda dan impiannya ludes bersama insiden tersbut. Kemalangan May tidak hanya di situ, tahun 1998 ia terdiagnosa mengindap kanker hati, yang kemudian menjalankan operasi pembuangan organ tersebut pada tahun berikutnya (1999). Hasta Aksaranya sebagai berikut :

Tidak lama setelah menjalanankan operasi, ketika sedang memperingati ulang tahunnya yang ke 34, pada hari itu telah terjadi gempa dashyat di Taiwan. Gempa berkekuatan 7.6 Skala Ritchter dalam sekejap telah meruntuhkan puluhan ribu bangunan, menyebabkan 2.470 korban meninggal, 11.305 korban luka, lebih dari 1.000 anak menjadi yatim piatu dan 100.000 orang lebih orang kehilangan tempat tinggalnya. Sangat kebetulan, gempa dashyat itu justru terjadi pada Taiwan Tengah, tempat dimana banyak Taiwan Aborigine bertempat tinggal. Chin May menangkap adegan-adegan menyedihkan lewat layar kaca televisi. Seketika timbul rasa iba yang mendalam, membuat dirinya terbangun dari larut kesedihan atas kemalangan yang menimpa hidupnya saat itu. Semangatnya kembali bergelora, ia terpanggil untuk menggunakan sisa hidupnya berbuat sesuatu bagi kaum suku asli ibundanya.

May kemudian menambahkan marga ibunya, Gao menjadi Gao Jin Su Mei, dan berhasil terpilih sebagai Legislatif Yuan dari partai Republik pada 2001, kemudian terpilih kembali pada 2004 dan 2008 dari semua daerah pemilihan Highland Aborogines sebagai Non Partisan Solidarity Union. Telah banyak yang diperjuangkan hingga kini, tertutama giat mengangkat keterwakilan penduduk asli Taiwan dalam event-event penting RRC.

Shio May Ular, elemen diri Tanah besar Wu, dengan kombinasi Ayam, Macan dan Tikus, membuat perjalanan hidupnya membutuhkan Kayu dan Api. Ia paling takut dengan periode hidup Tikus (1995 – 1999). Mulai menjadi artis pada periode hidup Api Ding (1984), mengivestasikan bisnis pada periode hidup Tanah Wu (1994), tetapi perusahaannya terbakar habis pada 1996 dan sakit kanker pada 1998, semuanya terjadi pada periode hidup Tikus. Ketika sistem memunculkan logam yang keras dan terkendali, ia menjadi politikus sukses yang memperjuangkan hak kaum aborigine Taiwan.



Categories: Ba Zi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: